Intan Dalam Debu – the web

Gampang Menulis Artikel

Posted by IDB 1 August 27, 2008, under Volume 27 | 1 Comment





Gampang Menulis Artikel

(Mirianto, Jakarta)

 

Gampang Menulis ArtikelSebenernya nulis itu sih ga ada caranya. Ga perlu kursus khusus buat belajar nulis. Apalagi kalo kita belajar Bahasa Indonesia pasti deh kita pernah diajarin yang namanya mengarang. Harus ada topik, pokok kalimat, alinea, dan bla... bla... bla... lainnya. Semuanya itu malah ga gitu penting buat gue. Semua itu cuman teori aja, percuma kalo kita ga praktek. Ada orang yang udah hafal dan bisa ngajarin gimana menulis artikel yang baik, pas disuruh nulis, malah bingung sendiri. Aneh emang.....Buat gue, kalo mau menulis yang baik, hal-hal yang udah biasa gue lakuin, adalah seperti :

  1. Banyak-banyak baca buku, baik itu buku berguna atau gak berguna. Gak berguna buat orang lain, belon tentu gak berguna buat kita. Kayak komik aja misalnya, kadang bokap gue atau temen gue (yang emang anak pinter) suka ngejek gue kalo gue masih suka baca komik. Apalagi kalo komik itu gue pinjem dari anak kecil. Gue masih dibilang kayak anak kecil. Tapi ternyata baca komik itu berguna buat gue, karena gue bisa ikut berimajinasi dan juga tau gimana buat tulisan yang enak dibaca orang dan ga terkesan monoton. Coba pikir, kalo bahasa komik itu monoton ?? Ga bakal laku tuh komik....
  2. Banyak-banyak ngobrol ama orang, juga banyak tanya. Emang kita tuh bawa kesan mau banyak tahu dan terkesan bawel, tapi buat apa sih peduliin hal kayak gitu, kalo akhirnya banyak hal banyak informasi yang bisa kita dapetin. Baik itu pengalaman dia, kejadian-kejadian di dunia atau bahkan cuman gosip, seperti si anu lagi berantem ama si ani dan si ani lagi suka ama si ano. Tapi kita tahu banyak !!! That's the Point!!! Daripada kita diem aja, trus ga dapet apa-apa... Inget peribahasa yang bunyinya "Malu Bertanya, Sesat Di Jalan"
  3. Sering-sering berdiskusi di forum-forum di internet. Hal ini bagus buat kita tahu pola pikir seseorang akan suatu hal. Yang namanya forum itu pasti khan ngomongin suatu hal. Dan hal itu pasti ada yang pro dan kontra. Kalo dia pro, apa alasannya. Kalo dia kontra, juga apa alasannya. Selain itu, kita juga bisa belajar untuk bisa menerima pendapat orang lain, kalo kita salah. Emang awalnya agak susah, pasti deh kita maunya emosi kalo pendapat kita disalahkan !!! But, lama-lama kita jadi bisa belajar sendiri untuk nahan emosi dan akhirnya bisa membuat pandangan dan pola pikir kita menjadi lebih luas dan terbuka.
  4. Jangan pernah takut untuk memulai menulis. Apa yang ada di pikiran kita, langsung aja kita tulis. Mau ditulis di atas kertas atau diketik, itu terserah!!! Yang penting, tulis dulu apa yang ada di pikiran kita !!! Jangan sampe ilang atau lupa !!! Berabe nanti jadinya !!! Soal berantakan itu juga soal belakangan, ntar setelah kita gak tau lagi apa yang mau kita tulis, baru kita baca lagi semua hal yang udah kita tulis. Nah, di situ baru kita susun ulang dan ngerapiin semua tulisan kita itu. Beres khan ??? Daripada kita terpaku pada "Tata Cara Penulisan yang Baik" ?? Gak perlu terlalu terpaku pada cara seperti itu !!! Ingat "Wu Wei Shi You Wei" yang artinya "Tiada Cara Itulah Cara".
  5. Menulis apa adanya, gak perlu pake bahasa yang dibuat-buat. Kalo "A" ya "A", "B" ya "B". Jangan "A" dibuat menjadi "B" dan "B" jadi "A". Mungkin bagi penulis dengan tipe seperti itu, tulisan seperti itu akan enak dibaca ama semua orang. Tapi bagi orang yang bener-benar suka membaca dan bisa memahami tulisan, dia akan tahu kalo tulisan itu adalah kebohongan belaka. Tapi walau kita harus menulis apa adanya, juga harus ada keseimbangan di dalamnya. Jangan mentang-mentang mau nulis apa adanya, sampe-sampe buat orang marah dan menciptakan keributan. Tetap aja harus ada keseimbangan dalam penulisan. Kalau dalam tulisan kita mau mengkritik orang, harus juga disertai bagaimana harusnya kita memecahkan masalah itu!! Jadi jangan tulisan itu isinya kritikan semua!! Pokoknya konsep "Ce Ran Wu Wei" haruslah tetap dijaga dan dimengerti dulu.
  6. Menulis lebih baik langsung ke pokok masalah. Apa yang mau kita bahas dalam tulisan itu?? Emang kita juga harus nambah sedikit bumbu cerita dalam tulisan kita, sebelum masuk ke pokok masalah. Karena kalau gak ada bumbu ceritanya, malah tulisan itu terkesan terlalu serius dan berat. Orang juga menjadi malas untuk membacanya. Tapi yah, jangan sampai bertele-tele. Malah buat orang jadi bingung duluan sebelum baca pokok masalahnya dan malah buat orang juga jadi malas untuk meneruskannya. Selamat Mencoba ! Salam Tao (Mirianto, Jakarta)

Gampang Menulis Artikel

Share

Currently have 1 Comment

Leave a Reply








*